Translate

Selasa, 10 Juli 2012

Tari Mancanegara Seni Budaya


     1.   India
Seperti Indonesia, India sangat kaya akan tarian-tarian tradisi. Kita biasa melihatnya dari film-film India yang banyak beredar di pasaran. Salah satu tari tradisi India yang terkenal adalah Tari Odissi.
Odissi, juga dikenal sebagai Orissi ( Oriya : ଓଡ଼ିଶୀ oṛiśī, Devnagari : ओड़िसी),adalah salah satu dari delapan bentuk tari klasik dari India . Ini berasal dari negara bagian Orissa , bagian timur India . Ini adalah tertua bentuk tari India atas dasar bukti-bukti arkeologi. Risalah klasik dari India tari, Natya Shastra , menyebutnya sebagai Odra-Magadhi. 1 st abad SM bas-relief di perbukitan Udaygiri (dekat Bhubaneshwar ) bersaksi ke kuno nya. Ini ditekan di bawah Raj Inggris , tetapi telah direkonstruksi sejak India merdeka.
 Hal ini terutama dibedakan dari lain tari klasik India bentuk oleh pentingnya ia menempatkan pada Tribhangi (harfiah: tiga bagian istirahat), gerakan independen dari kepala, dada dan panggul  dan atas sikap dasar persegi dikenal sebagai Chauka atau Chouka yang melambangkan Tuhan Jagannath . Tarian ini ditandai dengan berbagai Bhangas (Sikap), yang melibatkan stamping dari berbagai postur kaki dan mencolok seperti yang terlihat pada patung India. Para Bhangas umum adalah bhanga, Abanga, Atibhanga dan Tribhanga.
Odissi tari berasal dari kuil-kuil Orissa, India lebih dari 2000 tahun yang lalu. Tarian ini secara tradisional dilakukan sebagai ritual suci untuk memicu transformasi dalam penari dan penonton. Dianggap baik dalam bentuk tarian klasik dan kebaktian, Odissi adalah anggun dan sensual, ekspresif dan canggih. Dance indah menggambarkan keindahan perempuan suci, dan mencerminkan motif spiritual kuno dari kuil besar India Tantra.
Odissi telah mengalami transformasi besar sepanjang abad. Dalam beberapa kali Dance telah membuat lompatan kuantum dari kuil-kuil dan pengadilan India untuk tahap dan teater dunia. Dalam 'inkarnasi modern, Odissi Tari sangat teknis, yang menampilkan gerak kaki yang kuat, gerakan tangan yang rumit, dan menawan gerakan tubuh bagian atas.
Di tengah perubahan dan evolusi Odissi, Tari telah diawetkan perusahaan akar devosional dan dipelihara perusahaan kedalaman spiritual. Untuk menyaksikan pertunjukan Tari Odissi adalah memasukkan tempat di mana langit dan bumi sentuh, di mana sensual dan spiritual adalah satu di dalam kedalaman hati manusia.
Asal dan Sejarah
Candi ritual Jagannath Temple, Puri , termasuk Odissi.

Gambaran yang jelas pertama Odissi tari ditemukan di gua Manchapuri di Udayagiri yang diukir pada masa Kaisar Kharavela . Diapit oleh dua ratu, Kaisar Kharavela sedang menonton resital tari di mana seorang gadis menampilkan tarian di depan pengadilan bersama dengan perusahaan instrumentalis perempuan. Dengan demikian, Odissi dapat ditelusuri kembali ke asalnya sebagai tarian sekuler. Kemudian itu bisa melekat dengan budaya kuil Orissa. Dimulai dengan ritual kuil Jagannath di Puri itu rutin dilakukan di Shaivite , Vaishnavite dan Sakta candi di Orissa. Sebuah prasasti ditemukan di mana ia terukir bahwa Devadasi Karpursri di lampiran ke biara Buddha , di mana dia melakukan bersama dengan ibu dan neneknya. Ini membuktikan bahwa Odissi pertama berasal sebagai tari pengadilan. Kemudian, hal itu dilakukan di semua tempat agama Jainisme serta Budha biara-biara. Odissi awalnya dilakukan di kuil-kuil sebagai persembahan religius oleh Maharis yang mendedikasikan hidup mereka dalam pelayanan Allah. Ini memiliki kemiripan paling dekat dengan patung candi India.
Sejarah tari Odissi telah dilacak ke patung awal ditemukan di gua Ranigumpha di Udaygiri (Orissa), dating ke abad ke-2 SM. Odissi tampaknya menjadi tari klasik tertua berakar pada ritual dan tradisi. Bahkan, Shastra Natya mengacu Odra-Magadhi sebagai salah satu Odra Vritti-vritti dan mengacu pada Orissa.
Candi sejarah
Dalam Bhubaneswar , ibukota Orissa , Gua Udayagiri, Gua Khandagiri dan Jain Gua yang hadir yang tanggal kembali ke abad 2 nd SM, yang berfungsi sebagai istana raja untuk Kaisar Kharavela . Disarankan oleh para sarjana yang Odissi adalah arkeologis India tertua tari bentuk klasik karena bukti patung yang ditemukan di gua-gua. Ada beberapa patung penari dan musisi di Konark Sun Temple dan Brahmeswara kuil di Bhubaneswar .
Di reruntuhan digali dari Buddha Ratnagiri perbukitan di Orissa , dating kembali ke ke 6 sampai 9 th abad, beberapa panel dan ikon tari ditemukan menyerupai masa kini tari Odissi.
Dalam Tantra candi, seperti Kuil Hirapur, banyak Yoginis terutama digambarkan dalam pose mengingatkan Odissi hari ini. Ketika Orissa menjadi pusat ibadah besar dari Tuhan Siwa , adalah wajar bahwa tarian akan digunakan sebagai bentuk ibadah, karena Tuhan Shiva adalah seorang penari empu sendiri. Dia juga dikenal sebagai Nataraj , Tuhan Cosmic Dance. Para Shaivite candi dari Bhubaneswar menampilkan patung tak terhitung dalam postur Odissi. Para Vaishnavite Temples seperti Jagannath Temple dan Konark Sun Temple berlimpah dengan berbagai patung menari yang diukir di dinding candi, memberikan kesaksian bahwa sekolah tertentu menari terus berlanjut dari Shaivite tradisi seni ke Vaishnavite bentuk seni.
Naskah bukti
Sage Bharata Natya Shastra , yang ditulis pada abad ke-2 Masehi, berbicara tentang empat jenis Pravrittis (penggunaan lokal): Avanti, Dakshinatya, Panchali, dan Odra Magadhi, dan daerah di mana masing-masing jenis digunakan. Beberapa sarjana telah menafsirkan bahwa Odra Magadhi adalah "referensi sastra awal" untuk Odissi.
Abhinaya Chandrika ditulis oleh Maheshvara Mahapatra adalah studi rinci tentang gerakan kaki, tangan, postur berdiri, gerakan dan repertoar tari. Ini termasuk ilustrasi dari Karanãs disebutkan dalam NãtyaShãstra.
Para ilustrasi naskah Shilpaprakãsha penawaran dengan arsitektur Oriya dan patung serta tokoh tari. Dalam hal ini, kita menemukan analisis yang rumit dari cara di mana salabhanjikãs atau angka feminin disebut Kanyas Alasa yang diukir di bait suci. Ilustrasi dari Shilpaprakãsha memperkuat bukti patung di candi.
Sebuah sumber yang agak tak terduga, Naskah Jain, terutama Kathãs Kalpasutra dan Kalkacharya menunjukkan jejak gaya tari Oriya meskipun mereka sedang dieksekusi di Gujarat . Angka-angka marjinal penari menunjukkan perempuan dalam pose dan gerakan mirip dengan gaya khas Odissi. Misalnya, dalam salah satu Jain Naskah bergambar terkenal disebut Kalpasutra Devasanpada (1501, Jamnagar ), ada penggambaran Samapada, para Tribhangi dan Chuaka.
Hal ini menunjukkan bahwa ada banyak mobilitas antara timur dan barat dan migrasi banyak terjadi. Menurut beberapa sejarawan, ada kelompok penari yang dibawa ke Puri dari Gujarat dan Andhra .
Mughal dan periode Inggris
Selama pemerintahan Mughal India, tugas dari Maharis (penari kuil) bergeser, karena mereka dipekerjakan untuk menghibur keluarga kerajaan dan istana di pengadilan kerajaan. Mereka menjadi terkait dengan pergundikan sehubungan dengan raja dan tidak lagi dihormati semata-mata sebagai hamba Tuhan Jagannath . Meskipun Inggris telah membantu India dalam beberapa cara, penurunan dan degradasi terjadi di semua gaya tari India klasik selama periode Inggris, terutama ketika RUU yang telah disahkan yang melarang menari candi. Sebagian besar penari, kehilangan memang layak tempat mereka di masyarakat, terpaksa melacur untuk bertahan dalam perubahan iklim penindasan politik dan budaya dari Inggris.
 Tradisi dan penari
Tradisi Odissi ada di tiga sekolah: Mahari, Nartaki, dan Gotipua.
  • Maharis adalah Oriya devadasis atau anak candi, nama mereka berasal dari Maha (besar) dan Nari atau Mahri (dipilih) terutama yang di bait Jagganath di Puri . Maharis awal dilakukan terutama Nritta (tari murni) dan Abhinaya (interpretasi puisi) berdasarkan Mantra dan Slokas . Kemudian, Maharis urutan tari terutama dilakukan berdasarkan lirik Jayadev itu Gita Govinda Bhitari Gauni Maharis diizinkan di kuil batin sementara Bahari Gauni Maharis, meskipun dalam kuil-kuil, dikeluarkan dari sanctorum tempat suci..
  • Pada abad ke 6, tradisi Gotipua itu muncul. Salah satu alasan yang diberikan bagi munculnya Gotipuas adalah bahwa Waisnawa tidak menyetujui menari oleh perempuan. Gotipuas anak laki-laki berpakaian seperti anak perempuan dan mengajar tari oleh Maharis tersebut. Selama periode ini, Waisnawa penyair terdiri lirik tak terhitung di Oriya didedikasikan untuk Radha dan Krishna . Gotipuas menari ini komposisi dan secara bertahap melangkah keluar dari tempat segala kuil.
  • Nartaki tari terjadi di kerajaan, di mana ia banyak dibudidayakan sebelum masa Inggris. Pada saat itu penyalahgunaan devadasis diserang kuat, sehingga tari Odissi layu di kuil-kuil dan menjadi ketinggalan zaman di pengadilan. Hanya sisa-sisa sekolah Gotipua tetap, dan rekonstruksi gaya tersebut dibutuhkan suatu upaya arkeologi dan antropologi yang cenderung menumbuhkan purism konservatif. [7]
Tradisi Mahari
Konsekrasi perempuan ke layanan menari candi mulai di kuil-kuil Shaivite dan terus di kuil Jagannath dalam pelayanan Jagannath Tuhan. Ini petugas telah dikenal sebagai Maharis (wanita hebat) atau Devadasis (hamba Tuhan), dan telah dianggap sebagai istri Tuhan Jagannath. Odissi dikembangkan melalui seni mereka.
Bukti pertama dari lembaga Mahari di Orissa berasal dari prasasti peringatan oleh Udyota Kesari, raja terakhir dinasti. Pada abad ke 10 ibu Raja, Kolavati Devi, penari kuil didedikasikan untuk dewa Siwa di Candi Brahmeswar.
Raja Anantavarma Chodagangadeva ditunjuk menari gadis untuk jasa ritual di kuil Jagannatha pada abad ke-11, dan ini Maharis adalah orang-orang bertanggung jawab untuk menjaga tarian hidup selama berabad-abad. Melalui teknik pembelahan yang tidak sama berat dan gerak kaki perusahaan menyeimbangkan cairan tubuh bagian atas, penari mencapai sensualitas tidak umum di lain gaya tari klasik. Beberapa Mahari terkemuka penari Moni Mahari, Dimmi (Domi) Mahari, Dungri Mahari (Harapriya), dan Padmashri Guru Pankaj Charan Das.
 Gotipua tradisi
Dalam bahasa Oriya Gotipua berarti anak laki. Gotipua tari dilakukan hanya oleh anak laki-laki yang berpakaian seperti perempuan. Selama pemerintahan Raja Prataprudra Dev, yang adalah seorang pengikut Sri Chaityana , tradisi ini mulai menari dengan anak laki-laki lagi, seperti Vasishnavs tidak menyetujui tarian oleh perempuan.
Tari kosakata dan repertoar
Tradisional repertoar Odissi terdiri dari:
Mangalacharana
Sepotong doa. Setelah membayar penghormatan kepada Tuhan Jagannath sebuah shloka (himne) dalam memuji beberapa Tuhan atau Dewi dinyanyikan, makna yang dibawa keluar melalui tarian. Mangalacharan juga mencakup Pranam Bhumi (salam untuk Ibu Pertiwi) yang ditawarkan kepada Ibu Pertiwi sebagai cara memohon pengampunan bagi stamping pada dirinya dan Pranam Trikhandi atau salam tiga kali lipat - di atas kepala ke Dewa, di depan muka dengan para guru dan di depan dada untuk penonton.
Battu Nrutya
Juga dikenal sebagai Sthayee Nrutya atau batuka Bhairava (Tari Furious) itu dilakukan dalam menghormati Dewa Siwa - Tuhan kosmik Dance. Ini adalah salah satu dari 64 marah-aspek Dewa Siwa dikenal. Asal usul tari diyakini dari Tantrisme yang berkembang di Orissa Lingga Purana dan Mahanirvanatantra memberikan deskripsi rumit batuka Bhairava dalam tiga aspek,. dan hasil ibadah mereka juga telah dijelaskan panjang lebar dalam teks. Battu Nrutya adalah item murni Nrutya (Tari) dan tetap item yang paling sulit tarian Odissi. Tarian ini dimulai dengan serangkaian sculpturesque pose yang menggambarkan tindakan seperti bermain dari Veena (Lute), Mardala atau Pakhawaj (Drum), Karatala (Cymbal) dan Venu (Flute), yang membawa keluar keterkaitan antara tarian dan tarian patung menghiasi kuil Orissa. Pose ini yang dirangkai bersama dengan langkah-langkah dalam ritme yang berbeda. Tidak ada lagu atau pembacaan yang menyertai tarian, tapi seluruh item menahan diri dari suku kata berirama disediakan. Menahan diri atas adalah dalam bentuk satu baris Ukuta dan karena hal ini dibacakan di Tala , berbeda Jathi-pola improvisasi dan dijalankan dengan kaki. Beberapa Tala variasi diperkenalkan dan setiap urutan tari berakhir dengan Tehdi dikenal sebagai Katam. Urutan terakhir adalah selalu dalam Jhula Pahapata Tala dan dilakukan dengan tempo cepat.
Pallavi
Item tari murni di mana raga ini dijabarkan melalui gerakan mata, postur tubuh & gerak kaki yang rumit. Pallavi secara harfiah berarti "mekar". Ini berlaku tidak hanya untuk tarian, tetapi juga untuk musik, yang menyertainya. Pallavi dimulai dengan gerakan lambat, anggun & liris dari, leher batang tubuh mata, & kaki & perlahan-lahan membangun di crescendo untuk klimaks dalam tempo cepat di akhir. Kedua tarian dan musik berkembang dalam kompleksitas sebagai penari ini menelusuri beberapa pola di ruang angkasa, menafsirkan musik cekatan dalam dimensi berlapis-lapis dari taal (irama) dan laya (kecepatan).
Abhinaya
Sebuah tarian expressional yang merupakan undang-lagu atau puisi, di mana cerita disampaikan kepada penonton melalui mudra (gerakan tangan), bhavas (ekspresi wajah), gerakan mata dan gerakan tubuh. Tarian ini adalah cairan, sangat anggun, dan sensual. Abhinaya dapat dilakukan pada ayat-ayat dalam bahasa Sansekerta atau Oriya bahasa. Ayat-ayat ini sangat hiasan dalam konten dan saran. Paling umum adalah Abhinayas di Oriya lagu atau Sansekerta Ashthapadis atau Sansekerta stutis seperti Dasavatar Stotram (menggambarkan sepuluh inkarnasi dari Dewa Wisnu ) atau Ardhanari Stotram. Sebagian besar komposisi Abhinaya didasarkan pada tema Radha-Krishna. Para Astapadis dari Kavya Gita Govinda ditulis oleh Jayadev Saint merupakan bagian integral dari repertoar. Potongan mulai berdedikasi untuk Tuhan Jagannath -. penjelmaan Dewa Wisnu [9]
Drama tari
Biasanya lebih dari Abhinaya dan biasanya dilakukan oleh lebih dari satu penari. Beberapa drama tari dihargai disusun oleh Guru Kelucharan Mahapatra adalah: Sudama Dharitra Bhanjana, Mathamani Pradhana, Balya Leela, Rutu Samhara, Krishna Sudama, Dushmanta Sakuntala, Utkala Mauda Mani, Yagnaseni, Meghadoot, Kumara Sambhava, Sapan Nayaka. Biasanya mitologi Hindu dipilih sebagai tema, tapi bereksperimen dengan tema dan bentuk dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan kreasi sangat unik. Beberapa nilai-menyebutkan tema dalam beberapa tahun terakhir adalah Panchakanya, Ganga Yamuna, Shrita kamalam, Mrutyuh dan Tantra.
Moksha
Item penutup resital. Moksha berarti "pembebasan spiritual". Tarian ini merupakan puncak spiritual bagi penari yang menjulang ke alam kenikmatan estetika murni. Gerakan dan menimbulkan menggabungkan untuk membuat pola yang selalu baru, desain yang selalu baru dalam ruang dan waktu. Tarian bergerak ke crescendo yang mendebarkan untuk kedua mata, dan telinga. Dengan suara kosmik dari "Om", tari larut ke dalam ketiadaan - seperti Moksha atau pembebasan jiwa dalam kehidupan nyata.

Odissi terminologi

Alap
Ini adalah bagian pembukaan pertunjukan klasik khas India. Hal ini unmetered, improvisasi (dalam raga ) dan tanpa ditemani (kecuali untuk dengung dari Tanpura ), dan dimulai dengan tempo lambat.
Anadha
Sembunyikan kategori 4 divisi musik, misalnya Mardala atau Pakhawaj (Drum), Tabla , dan Mridangam .
Asanjukta Dhvanis
Suara diciptakan oleh mencolok Mardala atau Pakhawaj (Drum) dengan satu tangan.
Avartan (a)
Satu siklus lengkap sebuah taal.
Bani
Jangka Odissi digunakan untuk menggambarkan neumonics gendang yang diucapkan. Selama pertunjukan tari Bani dituturkan oleh perkusi atau guru.
Bhaga
Dalam taal, ini akan menjadi kelompok taal dibagi menjadi. Juga titik di mana tali, atau khali akan. misalnya, Adital (Odissi) dibagi menjadi 4 kelompok 4 ketukan. Dikatakan bahwa Adital memiliki 4 Bhago. Ini adalah langkah-langkah. Odissi musik panjang.
Bhajan
Ini adalah semua jenis lagu devosional India. Ia tidak memiliki bentuk tetap: mungkin yang sederhana seperti Mantra atau Kirtan atau sebagai canggih sebagai Dhrupad atau Kriti dengan musik klasik berdasarkan Ragas dan Talas . Hal ini biasanya liris, mengungkapkan cinta untuk Ilahi.
Chanda
Dalam tal, ini akan menjadi bagaimana divisi dari tal dibagi. misalnya, dalam Adital (Odissi), ketukan enam belas dibagi menjadi 4 kelompok 4. Jadi Chanda untuk Adital adalah 4 + 4 + 4 + 4. Ini menjelaskan apa Bhagas berada.
Devadasis
Mereka adalah penari kuil asli yang "Servitress Allah". Mereka yang didedikasikan untuk dewa atau kuil. Selain merawat kuil dan melakukan berbagai ritual, para perempuan dipelajari dan dipraktekkan Odissi tari, tari dan musik adalah bagian penting dari ibadah candi. Mereka menikmati status sosial yang tinggi.
Penyair Jayadev yang bekerja terkenal yang menggambarkan hubungan Radha , Krishna dan goopikaa di Vrindavan . Tema dari karya ini memiliki signifikansi yang besar terhadap seni klasik India .
Goti
Ini adalah gentong ketegangan pasak yang terbuat dari kayu yang menghiasi Mardala atau Pakhawaj (Drum). Tali (Pitha) menghubungkan dua lubang dari Mardala menjalankan atas mereka. Ini pasak dapat dipindahkan baik menambah atau mengurangi ketegangan pada selaput kulit yang menutupi dua lubang dari Mardala dan berguna di tuning.
Gotipua
Anak laki-laki terlatih dalam seni tari Odissi. Para Gotipuas diizinkan meninggalkan kuil dan tari untuk publik. Bentuk saat ini Odissi sangat dipengaruhi oleh tradisi Gotipua (dan juga ukiran dari kuil Orissa.)
Khanda Ukutta
Ketika bani dan ukuttas terbentuk sama untuk membuat frase. misalnya, Kititaka gadigana. Odissi panjang.
Mana
Urutan berakhir yang diulang untuk menunjuk bahwa akhir dari potongan atau bagian. Biasanya dalam 3 ulangan. Odissi panjang. Orang-orang di Orissa antar perubahan Tihai dan Mano. Tapi mereka berarti sama.
Maharis atau Devadasis
Para penari kuil asli dari Orissa, tetapi sekarang punah. Ini adalah akar dari tari Odissi yang kemudian diajarkan kepada anak laki-laki muda, Gotipuas. Gaya ini sekarang dimodernisasi dan pekerjaan yang sedang dilakukan untuk melestarikannya. [10]


Odissi musik

Odissi tari disertai dengan Odissi musik , sebuah sintesis dari empat kelas musik, [11] [12] yaitu Dhruvapada, Chitrapada, Chitrakala dan Panchal . Para Dhruvapada adalah baris pertama atau baris untuk dinyanyikan berulang-ulang. Chitrapada berarti susunan kata-kata dengan gaya alliterative. Penggunaan seni dalam musik disebut Chitrakala Kavisurya Baladeva Rath, yang Oriya terkenal penyair menulis lirik, yang merupakan contoh terbaik dari Chitrakala.. Semua ini digabungkan untuk membentuk gaya yang khas musik Odissi.
Chhanda (bagian dangding) berisi esensi musik Odissi. Para Chhandas disusun dengan menggabungkan Bhava (tema), Kala (waktu), dan Swara (lagu). Chaurisha mewakili orisinalitas dari gaya Odissi. Semua tiga puluh empat (34) huruf abjad Oriya dari 'Ka' menjadi 'Ksha' digunakan secara kronologis di awal setiap baris.
Sebuah fitur khusus dari musik Odissi adalah padi yang terdiri dari kata-kata untuk dinyanyikan di Druta Tala (irama cepat). Odissi musik dapat dinyanyikan berbeda talas : Navatala (sembilan ketukan), Dashatala (sepuluh ketukan) atau Egartala (sebelas ketukan). Odissi ragas berbeda dari ragas musik Hindustan dan Karnataki klasik. Para Odissi utama ragas [11] [12] adalah Kalyana, Nata, Shree Gowda, Baradi, Panchama, Dhanashri, Karnata, Bhairavee dan Shokabaradi.
Odissi musik dinyanyikan melalui Raganga, Bhabanga dan Natyanga Dhrubapadanga diikuti oleh Champu, Chhanda, Chautisa, Pallabi , Bhajan , Janana, dan Gita Govinda , yang dianggap menjadi bagian dari repertoar Odissi atau tindakan bentuk sekutu Odissi.
Musik Odissi telah dikodifikasi tata bahasa, yang disajikan dengan Raagas tertentu. Hal ini juga membawakan gaya khas. Hal ini liris dalam gerakan dengan gelombang seperti ornamentasi. Laju bernyanyi di Odissi tidak terlalu cepat atau terlalu lambat, dan ia mempertahankan tempo yang proporsional yang sangat menenangkan.
[ sunting ] Kostum dan Perhiasan
Lihat juga: Tarakashi dan Sambalpuri Saree
Perhiasan ini terbuat dari potongan-potongan perhiasan perak rumit kerawang. Filigree , dalam bahasa Perancis, berarti "kawat tipis," dan di Oriya disebut Tarakasi. Bentuk seni yang sangat terampil lebih dari 500 tahun dan secara tradisional dilakukan oleh seniman lokal di tepi timur Orissa. [13] potongan-potongan perhiasan itu sendiri adalah bagian penting dari kostum penari Odissi itu. Mereka adalah tikka (ornamen dahi), allaka (kepala bagian dimana tikka hang), telinga unik mencakup dalam bentuk yang rumit, biasanya menggambarkan bulu burung merak, dengan jimkis (bel anting berbentuk) tergantung dari mereka, dua kalung-kalung kecil dikenakan dekat dengan leher dan kalung panjang dengan liontin gantung, dan dua set gelang dikenakan pada lengan atas dan pergelangan tangan. Proses menciptakan setiap bagian mengambil kolaborasi pengrajin banyak masing-masing khusus dalam satu langkah dari sekian banyak yang ternyata sebongkah perak mentah menjadi sebuah karya seni buatan tangan.
[ sunting ] Kepala bagian
Mahkota atau Mukoot atau Mookut, dikenakan oleh para penari Odissi dibuat hanya di kota devosional dari Puri di Orissa Timur. Hal ini terbentuk dari alang-alang kering disebut Sola dalam tradisi disebut Sola Kama. Buluh diukir oleh serangkaian pemotongan ke dalam batang batang seperti dan membentuk berbagai jenis bunga ketika string terikat di tengah batang dan menariknya ketat. Sebagai string diperketat, bunga bentuk menjadi Jasmines, Champa (salah satu dari lima anak panah bunga Sri Krishna), dan Kadamba (bunga-bunga dari pohon di mana Radha akan menunggu tercinta Sri Krishna).
Mukoot ini terdiri dari dua bagian yaitu Ghoba dan Tahiya. Bunga dihiasi kembali bagian, yang disebut Ghoba, duduk di sekitar rambut penari ditarik ke disanggul di belakang kepala. Karya ini merupakan Lotus bunga dengan seribu kelopak bunga yang terletak di atas kepala di Chakra kepala, atau pusat energi. Potongan lagi yang muncul dari tengah bagian belakang disebut Tahiya, dan ini merupakan puncak menara bait Tuhan Jagannath atau seruling dari Tuhan Krishna .
The Saree dikenakan oleh penari Odissi umumnya berwarna cerah dengan nuansa oranye, ungu, merah atau hijau. Ini Saree fitur cetak tradisional Orissa dan perhiasan berkilau. Kostum ini drapped seluruh tubuh dengan cara tradisional yang unik tidak seperti bentuk-bentuk tari klasik India. Umumnya Sambalpuri Saree sedang digunakan dalam tari Odissi lebih dari jenis lainnya Sarees. Susunan penari Odissi termasuk Bindi (merah dot), diterapkan pada dahi dengan pola yang terbuat dari kayu cendana di sekitarnya, Kajal (eyeliner hitam), diterapkan sekitar mata dengan garis besar untuk memberi mereka tampilan yang memanjang, antara lain.

Odissi Tari Sejarah

Salah satu gaya India tertua tarian klasik, Odissi, berawal di negara bagian orissa. Pertama mengacu bentuk tarian indah dalam Bharat Mum Natyashastra Hal ini membuat bentuk seni, pada waktu itu disebut 'Odramagadhi,' sekitar dua ribu tahun.. Ini adalah salah satu misteri India bagaimana sebuah bentuk seni yang begitu kuno juga bisa bersemangat dan cocok untuk kepekaan zaman kita. Risalah digunakan paling luas untuk gaya ini adalah Darpana Abhinaya oleh Nandikeshvara dan Chandrika Abhinaya oleh Maheshwar Mahapatra. Tarian ini kemudian disebut 'Odra-nritya,' dan memperoleh nama yang sekarang di abad kedua puluh. Angka-angka anggun para penari kuil, membeku dalam batu di patung peninggalan yang ditemukan di perbukitan Udayagiri dekat Bhubaneshwar tanggal ke abad ke-2 SM Ini adalah bukti paling awal patung arkeologi tari India masih dilestarikan.
Gaya lincah dan anggun digunakan untuk dilakukan oleh tiga kategori penari: nartaki (yang kerajaan pengadilan penari), mahari (penari kuil) dan gotipua (anak laki-laki muda yang digunakan untuk melakukan tarian kaya gerakan akrobatik, untuk masyarakat umum). Sampai abad ketujuh belas, Odissi dihormati dan dihargai sebagai bentuk seni yang sangat bermartabat, dikejar oleh tokoh-tokoh kerajaan banyak. Namun dengan pendudukan asing dan perubahan aturan, persepsi tari berubah seiring dengan sikap sosial, dan hiburan sensual mulai dikaitkan dengan tarian Maharis tersebut. Untuk alasan ini, pada 1940-an, kebiasaan mendedikasikan perempuan sebagai Maharis di kuil Tuhan Jagannath di Puri, Orissa berhenti. Namun, tarian yang penuh semangat dilanjutkan oleh gotipuas muda, memiliki fleksibilitas ekstrim dan semacam anugerah feminin. Mereka digunakan untuk berpakaian seperti anak perempuan untuk pertunjukan. Gotipuas entah bekerja sebagai seniman dibayar dalam kelompok-kelompok teater, atau akhada-Pila (Club-Boy), amatir dilatih di klub lokal (akhadas).
Kebangkitan gaya dimulai dengan Gotipua tari menjadi bagian dari pertunjukan teater komersial, tapi itu adalah cara panjang sebelum tarian kembali penerimaan sosialnya. Dalam sembilan belas awal lima puluhan keluarga kaya dan berpendidikan mulai belajar bentuk seni dan membawanya Infront masyarakat, yang secara bertahap membawa eksposur yang tepat pada nilai yang luar biasa dari tarian. Publisitas yang lebih positif datang pada tahun 1956 ketika Dan terkenal cer, Indrani Rehman mulai belajar Odissi dari Devapasad Das. Pada tahun 1958, guru dari Odissi berkumpul di agroup disebut 'Jayantika' atau Revival. Melalui upaya gabungan mereka, gaya tersebut dikembalikan ke kondisi klasik, setelah perbaikan bertahap dari repertoar tradisional dan teknik praktek dan presentasi. Pada saatnya, guru legendaris seperti Kelucharan Mahapatra, Mayadhar Raut dan Devaprasad Das menjadi modern bapak Tari Odissi.

Teknik

Gaya menawan Odissi tari berbasis di tandava (kuat, maskulin) dan lasya (anggun, feminin) tari, dan memiliki dua postur dasar: 'Tribhangi', dimana tubuh diadakan dengan tiga tikungan kepala, batang tubuh dan lutut, dan 'Chouka', sikap persegi seperti yang melambangkan Tuhan Jagannath. Fluiditas dari tubuh bagian atas merupakan karakteristik untuk Odissi, mengingatkan kita pada gelombang lembut dari laut itu selamanya membelai pantai Orissa megah.
Sebagai bagian dari loncatan fundamental, kami memiliki 10 langkah dasar Chouka, dan 10 langkah tribhangi dasar. Setiap langkah termasuk jumlah gerak kaki yang sesuai dengan nomornya. Sebagai contoh, nomor Chouka 1 memiliki satu gerak kaki, nomor Chouka 2 memiliki dua gerak kaki, nomor 3 - tiga, dll Selain loncatan dasar, kita memiliki sejumlah berputar (Bramharis), langkah Transisi (Charis), berjalan unik ( Gatis) dan banyak variasi dari mereka semua.
Sebuah aspek khas dari Odissi tari, dan sebagian besar karakteristik ekspresif adalah penggunaan mudra (gerakan tangan) untuk mengekspresikan emosi dan bercerita. Mudra adalah puisi tarian. Ada 52 mudra dasar dan beberapa yang tambahan, yang umum digunakan dalam Odissi.
Sambil belajar Odissi, sekali penari mendapat cengkeraman langkah-langkah mendasar, penekanan diberikan kepada gerakan yang lebih halus dari leher, dada dan mata. Seperti yang kita lapisan bersama-sama, kualitas ekspresif dari tarian datang untuk hidup, dan Bhava dan Rasa (emosi dan sentimen) menyerap gerak tubuh penari.

Repertoar

Repertoar ini telah dikembangkan selama bertahun-tahun untuk menyertakan 5 bagian: 'Mangala Charana' (sepotong doa tradisional), 'Batu Nrutya' atau 'Staii' (tarian patung abstrak dengan banyak pose), 'Pallavi' (Tari Murni, liris variasi dari raga musik), 'Abhinaya' (Teater, bentuk tarian expressional), dan 'Mokshya' (Penutup cepat dengan tempo tarian dengan doa Perdamaian). Sekarang hari Gurus dan Koreografer mengambil kebebasan menggabungkan elemen dari bagian yang berbeda-potong tari yang unik dan inovatif.
Ketenaran Odissi telah mencapai jauh dan luas melalui kinerja eksponen mempesona seperti Sonal Mansingh, Madhavi Mudgal, Sujata Mohapatra dan banyak orang lain. Sementara gaya terus berkembang kecerdasan
hin format tradisional, koreografi kelompok dan drama tari mengeksplorasi tema mitologi serta format presentasi baru.









2.  Korea
Tarian Korea (한국 무용; Hanguk Muyong) adalah bentuk seni tari yang berasal dari kebudayaan masyarakat Korea. Tarian tradisional Korea dibedakan menjadi 2 buah kategori, yakni tarian istana dan tarian rakyat. Teks sejarah menuliskan tentang kegemaran rakyat Korea kuno menari dan menyanyi berhari-hari, bermalam-malam sebagai bagian dari ritual pemujaan kepada dewa-dewa. Mereka juga menari untuk mengekspresikan jiwa (sin) dan kegembiraan (heung).

Selendang

Melalui teks-teks kuno, penari Korea pada masa lalu selalu menari dengan selendang panjang di tangan (hansam). Ada pepatah Korea yang berbunyi, ”Seseorang yang memiliki selendang panjang adalah penari yang bagus dan seseorang yang memiliki banyak uang adalah pedagang yang sukses ” Hal ini mengilustrasikan hal yang dianggap penting sebagai tarian yang indah oleh orang Korea kuno dan mengindikasikan gaya utama tarian tradisional mereka.

Tarian istana

Tarian istana (궁중무용; Gungjung Muyong) yang dipentaskan di istana ditampilkan oleh para penari profesional untuk tujuan kesenangan dan memiliki karakter yang berbeda dari tarian festival istana atau tarian rakyat yang mengikutsertakan orang-orang untuk menari bersama. Berdasarkan lukisan di makam dinding Goguryeo, dipercaya tarian istana Korea telah ada sejak zaman Tiga Kerajaan. <gallery> Berkas:Korean dance-Jinju pogurakmu-08.jpg|Mugo File:Korean.Dance-Muhee-01.jpg|Gainjeonmokdan </gallery>

Tarian rakyat

Tarian rakyat Korea (민속무용) bermula dari berbagai ritual keagamaan dan upacara pemujaan kepada dewata-dewata shamanisme (gut) serta perayaan-perayaan rakyat. Tarian rakyat yang lahir dari peristiwa-peristiwa ini dibentuk dan dipelihara oleh masyarakat sebagai hal yang penting dalam kehidupan mereka. Lama-kelamaan tarian-tarian ini menyatu ke dalam berbagai aktivitas masyarakat selain kegiatan religius seperti untuk hiburan dan kesenian. <gallery> File:Korean dance-Talchum-Mask Dancer.jpg|Bongsan Talchum File:Korean.Dance-Buchaechum-


Mengenal Buchaechum (Tari Kipas Korea)
Buchaechum atau Tari Buchae (tari kipas) adalah tari kelompok yang merupakan salah satu tarian tradisional korea yang paling terkenal di mancanegara. Tarian ini dipertunjukkan oleh sekelompok penari wanita yang memegang kipas berwarna-warni. Inti tarian ini adalah variasi gerakan membuka, menutup, dan membentuk formasi dari kipas.
Tari ini terkenal karena merepresentasikan keindahan dan keanggunan wanita korea. Para penarinya membentuk formasi dari kejadian-kejadian di alam seperti deburan ombak, rumpun bunga, dan kupu-kupu yang bertebrangan diterpa angin.
Awalnya tari ini merupakan bagian dari ritual kuno individual. Ketika ritual itu sudah tidak ada lagi, lahir tarian rakyat yang penuh kegembiraan, keanggunan, dan kejutan. Penonton akan merasa seakan mereka berada di taman bunga karena penarinya memakai pakaian beraneka warnadengan gerakan-gerakan yang beritme dan formasi kipas yang indah.
Kostum tari kipas biasanya jeogori (jaket panjang dengan kemeja yang diikat), mahkota bunga tradisional, dan kipas yang biasanya berbulu di pinggirnya dan digambari bunga peoni. Kipas tersebut selalu dibuka dan ditutup sebagai bagian dari tarian.





3.  Timur tengah

Oriental dance (nama yang benar untuk Tari Perut) sebenarnya bukalah tarian penggoda yang dilakukan oleh para selir untuk merangsang Sultan atau sang Raja. Hal ini berlawanan dengan kepercayaan banyak orang barat.

Peranan Oriental dance (belly dance) dalam kehidupan social Negara Timur Tengah yang sudah berlangsung berabad-abad, bahwa dari tarian rakyat itu orang-orang dapat melakukannya dengan penuh kegembiraan pada kesempatan tertentu seperti pada pesta pernikahan, kelahiran bayi, festival dalam komunitas tertentu, dan acara acara lainnya yang membawa orang-orang dalam sebuah kebersamaan acara pesta.

Tarian dalam Kehidupan Sosial Muslim
Seiring pertumbuhan Islam, masyarakat hidup dalam rumah tangga yang terpisah-pisah. Laki laki hidup dalam satu bagian didalam rumah sedangkan wanita dan anak-anak hidup dalam bagian lain pada rumah tersebut. Kata “Harem” bukan merujuk ke beberapa kamar erotik penggoda yang berisi dengan wanita telanjang tergolek di atas bantal menunggu kesempatan mereka untuk menggoda Sultan.

Melainkan semata-mata penunjuk ke bagian rumah dimana wanita melakukan kegiatan mereka sehari-hari seperti memasak, menjahit, bergosip dengan teman-teman dan memikirkan anak-anaknya. “Harem” berasal dari kata “Haram” yang artinya terlarang. Laki-laki yang bukan bagian dari keluarga secara langsung atau Muhrimnya dilarang memasuki daerah markas wanita ketika mereka mengunjungi temannya.

Berkenaan dengan acara pesta yang akan dilakukan, wanita akan merayakan dengan sesama wanita lainnya, dan laki-laki melakukan pesta yang terpisah dengan sesama laki-laki. Sejarahnya, laki-laki dan perempuan tidak bercampuran. Dalam beberapa Negara Muslim, itu masih terjadi sampai hari ini.

Pada sore hari, selesai memberi makan suami mereka dengan makanan sore yang besar, tarkadang wanita itu berkumpul di rumah saudaranya, tante, sepupu, teman atau neneknya untuk menikmati waktu bersama-sama.

Dalam kebersamaan yang tidak resmi itu, mereka mungkin bangkit dan mengambil kesempatan untuk menari satu sama lainnya. Disinilah salah satu kesempatan bagi seorang ibu yang mempunyai anak laki-laki bujang untuk mencari gadis yang memenuhi syarat bagi anaknya didalam komunitas tersebut.

Pada saat itu tidak ada kostum yang spesial untuk dipakai, orang-orang menari tari perut dalam pakaian pestanya. Sehingga tarian bukan sesuatu pertunjukan yang dilakukan oleh orang yang kita bayar secara profesional, tetapi adalah sesuatu yang didapatkan dan dilakukan orang secara spontanitas.

Abad ke 20
Waktu berubah, dan orang-orangpun berubah seiring berjalannya waktu. Pada abad ke 20 telah membawa beberapa perubahan bahwa bentuk dan peranan tarian dalam kehidupan sosial di negara negar Timur Tengah yakni sebagai berikut:
  • Penjajahan dari eropa telah membawa gaya kebarat-baratan mereka mempengaruhi Timur Tengah, yang mana di dalam beberapa negara telah menghancurkan garis pemisah tradisional antara laki laki dan wanita pertemanannya menjadi bercampur baur didalam kehidupan sosialnya.
  • Telah tumbuhnya Night Club sebagai tempat orang orang untuk mencari hiburan.
  • Composer seperti Mohammed Abdel yang telah menciptakan music gaya baru dengan pengaruhnya yang berat sekali pada suara orkestra barat.
  • Telah munculnya Cairo dan Beirut sebagai pusat kebudayaan penting didalam dunia Arab.
  • Pada awalnya industri perfilman mesir tertuju pada Samia Gamal, Tahia Carioca, dan pada penari penari lainnya sebagai bintang-bintang Internasional, dan Hollywood telah terinspirasi pada costume kutang dan ikat pinggang yang dibuat dipenuhi dengan kerlap kerlip perhiasan dan mote-mote pada pemunculannya yang pertama.
  • ”Industri hiburan” sepenuhnya telah menyapu dunia untuk mengambil keuntungan dari film, radio dan teknologi pertelivisian.

Hari ini
Hari ini walaupun masih ada pengecualian, sebagian besar di negara Timur Tengah tidak ada lagi pemisahan antara pria dan wanita. Tidak ada lagi yang melakukan pesta terpisah antara pria dan wanita pada resepsi perkimpoian juga pada kesempatan spesial lainnya.

Wanita-wanita muslim yang masih konsevatif masih ragu-ragu untuk menari dalam posisi dimana laki laki yang bukan suaminya dapt melihat mereka, walaupun itu dalam acara sosial sehari-hari. Demikian wanita yang mungkin pergi ke suatu acara yang bercampur antara wanita dan prianya, tetapi mereka mungkin tidak akan menari.

Penari proffesioanal masih melakukan pertunjukan di night club, dan sering dipanggil untuk pertunjukan pada acara pernikahan dan juga acara acara spesial lainnya.

Mungkin telah terjadi pada banyak pribadi tertentu yang telah menggunakan tarian perut ini untuk keperluan pribadi sebagai alat yang menggoda. Tetapi itu bukan sebagaimana cara orang Timur Tengah yang memikirkannya sebagai Tarian Oriental, dan itu tidak seperti peranan yang mereka lihat dalam kehidupan sosial yang mereka miliki. Bagi mereka, tarian ini mengingatkan dengan sungguh sungguh pada suatu dunia dimana orang orang segala umur melakukannya dengan sukacita ketika mereka berkumpul bersama.

Penari penggoda yang menari dengan maksud menggoda, jelas sekali tidak mengerti latar belakang kebudayaan tari perut ini. Atau, bisa jadi memang tidak peduli dengan tari timur tengah yang juga disebut tari oriental.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar